Askep Bayi Baru Lahir pada By.Ny F di RS AR BUNDA PRABUMULIH

Salam teman - teman sejawat semua, terima kasih sudah berkunjung ke blog kami, pada kesempatan kali ini admin akan mencoba membahas tentang askep bayi baru lahir, asuhan keperawatan bayi baru lahir atau askep bayi baru lahir adalah rangkaian tindakan atau asuhan yang akan diberikan oleh perawat kepada seorang bayi yang baru saja dilahirkan , bayi baru lahir itu sendiri adalah Bayi Baru Lahir  adalah bayi  yang lahir serta umur kelahiran  37 minggu sampai 42 minggu  dan Berat lahir 2.5000 gram ( Sugiyarti,2000).

dokumentasi askep bayi baru lahir biasanya sering dibuat oleh seorang mahasiswa keperawatan yang sedang praktek dirumah sakit biasanya kasus ini lebih banyak ditemukan diruangan kebidanan / maternitas, serta juga askep bayi baru lahir sering pula dibuat oleh mahasiswa profesi ners yang sedang menjalankan keprofesian dirumah sakit. serta juga bagi perawat yang sudah bekerja juga sering membuat dokumentasi askep bayi baru lahir untuk keperluan membuat jurnal atau pun makalah yang bermanfaat sebagai syarat supaya dapat menjadi seorang pegawai tetap dalam sebuah rumah sakit.

dalam sebuah askep bayi baru lahir biasanya untuk kelengkapannya dilengkapi dengan laporan pendahuluan yaitu tinjauan teori yang dibuat untuk mengawali pembuatan askep bayi baru lahir, susunan askep bayi baru lahir terdiri dari pengkajian, diagnosa keperawatan, intervensi, implementasi serta evaluasi. membuat sebuah askep bayi baru lahir yang baik bukanlah pekara yang mudah tetapi juga bukan pekara yang amat sulit, didalam penyusunan nya setidaknya kita harus memiliki landasan teori tentang bayi baru lahir yang biasa disebut dengan laporan pendahuluan / LP bayi baru lair. yang dijadikan patokan untuk menegakkan diagnosa - diagnosa medis serta diagnosa keperawatan yang berhungan dengan bayi yang baru lahir

bertujuan untuk membantu teman sejawat yang lagi membutuhkan asuhan keperawatan bayi baru lahir. disini kami mencoba menuliskan askep dbayi baru lahir yang mungkin dapat dijadikan referensi bagi teman sejawat sekalian dalam pembuatan tugas perkuliahan maupun tugas pekerjaan.

baiklah bagi teman - teman yang membutuhkan silahkan dibaca serta boleh copy askep bayi baru lahir yang kami sediakan dibawah ini :

 terima kasih sudah berkunjung ke blog kami Askep Bayi Baru Lahir pada By.Ny F di RS AR BUNDA PRABUMULIH
Askep bayi baru lahir


Laporan Pendahuluan Askep bayi baru lahir

1. Pengertian

Bayi Baru Lahir adalah bayi yang lahir serta umur kelahiran 37 minggu sampai 42 minggu serta Berat lahir 2.5000 gram ( Sugiyarti,2000)

Bayi Baru Lahir adalah hasil konsepsi yang baru lahir dari rahim seorang wanita melalui jalan lahir normal atau dengan alat tertentu sampai umur satu bulan (FKUI,1999).


2. Ciri-ciri Bayi Baru Lahir ( Keilly P.2002)

  1. Berat Badan 2.500 – 4.000 gram 
  2. Panjang Badan 48 – 52 gram 
  3. Lingkar dada 30 38 cm 
  4. Lingkar kepala 33 – 35 cm 
  5. GDS 45 g/dl – 130 g/dl 
  6. Bunyi jantung dalam menit pertama - tama ± 180 x/menit lalu menurun 120 – 140 x/menit 
  7. Pernafasan pada menit –menit pertama ± 140 x/menit 
  8. Kulit kemerah-merahan serta licin karena jaringan sub kutan cukup serta diliputi vernik caseosa 
  9. Rambut lanugo tidak terlihat, rambut kepala biasanya telah sempurna 
  10. Kuku agak panjang serta lemas 
  11. Genetalia perempuan labia mayora sudah menutupi labia minora untuk laki-laki testis sudah menurun 
  12. Reflek hisap serta menelan sudah terbentuk dengan baik 
  13. Graps reflek baik, bila diletakan suatu benda diatas tangan bayi akan menggenggam 
  14. Reflek moro sudah baik, urin serta mekoneum akan keluar dalam 24 jam pertama, mekoneum hitam kecoklatan.

3. Pemantauan Bayi Baru Lahir

Tujuan pemantauan bayi baru lahir adalah untuk mengetahui aktivitas bayi normal atau tidak serta diidentifikasi, masalah kesehatan bayi baru lahir yang memerlukan perhatian keluarga serta penolong persalinan serta tindak lanjut petugas keperawatan.

a. 2 jam pertama sesudah kelahiran Hal-hal yang dinilai waktu pemantauan bayi pada jam pertama sesudah lahir meliputi :
  • Kemampuan menghisap lemah atau kuat 
  • Bayi tampak aktif atau lunglai 
  • Bayi kemeraqhan atau biru 
b. Sebelum penolong persalinan meninggalkan ibu serta bayinya Penolong persalinan melakukan pemeriksaan serta penilaian terhadap ada tidaknya kesehatan yang memerlukan tindak lanjut, seperti :
  • Gangguan pernafasan 
  • Hipotermia 
  • Infeksi 
  • Cacat bawaan serta trauma lahir

YANG PERLU DIPERHATIKAN PADA BAYI BARU LAHIR
  • Kesadaran serta reaksi terhadap sekeliling
Perlu dikenali kurangnya reaksi terhadap rayuan, rangsangan sakit, atau suara keras yang mengejutkan atau suara mainan
  • Keaktifan
Bayi normal melakukan gerakan-gerakan tangan serta kaki yang simetri pada waktu bangun, adanya tremor pada bibir, kaki serta tangan pada waqktu menangis adalah normal, tetapi bila hal ini terjadi pada waktu tidur kemungkinan gejala suatu kelainan yang perlu dilakukan pemeriksaan lebih lanjut
  • Simetri
Apakah secara keseluruhan badan seimbang
  • Kepala
Apakah tidak simetris, berupa tumor lunak dibelakang atas yang menyebabkan kepala tampak lebih panjang , sebagai akibat proses kelahiran , atau tomor lunak hanya dibelahan kiri atau kanan saja , atau disisi kiri serta kanan tetapi tidak melampaui garis tengah bujur kepala
  • Muka wajah
Bayi tampak ekspresi
  • Mata
Diperhatikan adanya tanda-tanda perdarahan berapa bercak merah yang akan menghilang dalam waktu 6 minggu
  • Mulut
Saliva tidak terdapat pada bayi normal, bila terdapat secret yang berlebihan kemungkinan adanya kelainan bawaaan saluran cerna
  • Leher serta dada
Melihat adanya cedera akibat persalinan Punggung Adakah benjolan/ tremor atau tulang punggung dengan lekukan yang kurang sempurna
  • Bahu,tangan serta sendi
Perlu diperhatikan bentuk serta gerakannya
  • Kulit serta kuku
Dalam keadaan normal kulit berwarna kemerahan kadang-kadang didapatkan kulit yang mengelupas ringan, pengelupasan yang berlebihan harus dipikirkan kemungkinan adanya kelainan, waspada timbulnya kulit yang warna yang tidak rata ( Cutis marmorata) telapak tangan, telapak kaki atau kuku yang menjadi biru, kulit menjadi pucat atau kuning, bercak-bercak besar biru yang sering terdapat disekitar bokong serta akan menghilang pada umur 1-5 tahun
  • Kelancaran menghisap serta pencernaan
Harus diperhatikan
  • Tinja serta kemih
Diharapkan keluar dalam jam-jam pertama , waspada bila terjadi perut yang tiba-tiba membesar , tanpa keluarnya tinja , disertai muntah serta mungkin dengan kulit kebiruan, harap segera konsultasi untuk pemeriksaan lebih lanjut.
  • Reflek
Reflek rooting, bayi menoleh kearah benda yang menyentuh pipi. Reflek isap, terjadi apabila terdapat benda menyentuh bibir yang disertai reflek menelan Reflek moro, ialah timbulnya pergerakan tangan yang simetris apabila keplal tiba-tiba digerakan. Reflek mengeluarkan lidah terjadi apabila diletakan benda dalam mulut yang sering ditafsirkan bayi menolak makan/ minum
  • Berat Badan
Sebaiknya, tiap hari dipantau, penurunan berat badan lebih dari 5 % BB pada waktu lahir menunjukan adanya kekurangan cairan.

4. Pemantauan Tanda-Tanda Vital
  1. Suhu tubuh bayi diukur melalui dubur atau ketiak  
  2. Pada pernafasan normal , perut serta dada bergerak hamper bersamaan tanpa adanya retraksi, tanpa terdengar, suara pada waktu inspirasi maupun ekspirasi, gerak pernafasan 30 – 50 x/menit 
  3. Nadi dapat dipantau di titik nadi perifer 
  4. Tekanan Darah dipantau bila ada indikasi

ASUHAN KEPERAWATAN PADA BAYI BARU LAHIR (By Ny.F) DIRUANG KEBIDANAN ,RS AR BUNDA PRABUMULIH

Tanggal serta waktu pengkajian : 21 Oktober 2017 pukul 08.30 WIB,Pengumpulan data dengan observasi secara langsung serta medical report bayi.

 Identitas
  • Bayi Nama : By Ny. F 
  • Tanggal lahir/jam lahir :21 Oktober 2017/ 08.24WIB 
  •  Jenis kelamin : Perempuan No RM : 366627 
 Identitas Orang Tua :
  • Nama ibu : Ny. F Umur : 26 tahun 
  • Alamat : Sungai Medang Kec : Cambai Prabumulih             
  • Pendidikan : SMA 
  • Kebangsaan :Indonesia 
  • Pekerjaan : Swasta 
  • Agama : islam 
  • Nama Ayah : Tn. M 
  • Umur : 27 tahun 
  • Alamat : Sungai Medang Kec : Cambai Prabumulih  
  • Pendidikan :SMA             
  • Kebangsaan :Indonesia 
  • Pekerjaan : Swasta 
  • Agama : Islam 
  • Riwayat kehamilan serta kelahiran 
a) Prenatal Jumlah Pemeriksaan ke bidan sebanyak 6x di bidan desa.Melakukan imunisasi TT lengkap , HPMT : 16-3-2017,HPL 14-10-2017 kenaikan BB selama hamil 10kg

b) Intranatal Bayi Ny.W lahir tanggal 21 Oktober 2017 jam 08.24 WIB masa gestasi 37 minggu status gestasi G3P2A0 bayi dilahirkan secara spontan dibantu oleh dokter tempat melahirkan di RS AR BUNDA PRABUMULIH

c) Post natal APGAR score 7-9-10 jenis kelamin perempuan, BB= 2850 gr, PB = 45cm, LK=32cm, LD=31cm air ketuban jernih, tali pusat masih basah serta rapuh.


Nilai APGAR.

Tabel niali APGAR

PEMERIKSAAN FISIK

Kesadaran : compos mentis
Keadaan umum : cukup baik

1. TTV
DJA : 144 x/mnt
Suhu : 37o C
Respirasi : 44 x/mnt

2.Kepala
Cepal hematoma : tidak ada
Cepal succedenium : tidak ada
Sutura : Belum menutup
Rambut :Hitam Halus

3.Mata
Kesimetrisan : Simetris antara mata kanan serta kiri
Sklera : Putih tidak ada ikhterus
Konjungtiva : Merah muda

4.Hidung
Lubang hidung : Ada serta kedua lubang hidung simetris
Cuping hidung : Ada

5.Mulut serta Lidah
Palatum : Normal
Warna palatum : Merah muda
Warna lidah : Merah muda
Refleks hisap serta menelan :
  • moro: reflek kejutan dibagian extermitas atas atau bawah (ada respon) 
  • graspy: ada reflek genggam extermitas atas serta bawah (ada reflek) 
  • stepping: menunjukan reflek seperti berjalan(belum ada reflek berjalan) 
  • Rooting: menunjukan reflek seperti mencari putting susu(Ibu belum menyusui bayi) 
  • sucking: menunjukan reflek hisap yang kuat(ada,tetapi masih belum kuat,belum terlatih) 
6.Telinga
Kesimetrisan : Simetris antara kiri serta kanan
Warna : Sama dengan kulit wajah
Daun telinga : ada
Lekuk telinga : ada
Cairan yang keluar : Tidak ada serta tidak ada lesi

7.Leher Kelenjar
Thyroid : Tidak ada pembesaran
JVP : Tidak ada peninggian

8.Dada DJA : 144 x/mnt
Gerakan : Dapat mengembang serta mengempis

9.Mamae
Putting : ada
Areola : menyebar disekitar putting

10.Abdomen
Bentuk : Bulat lonjong
Bising usus : ada
Tali pusat : masih basah serta rapuh

11.Punggung,Pinggul,dan Bokong
Tonjolan punggung : Tidak ada
Lipatan bokong : Simetris
Warna kulit
bokong : Merah

12.Genetalia
Kondisi :Labia mayora menutupi labia minora
Keluar cairan : tidak ada

13.Tangan
Pergerakan : Baik
Jari tangan kanan/kiri : Lengkap
Reflek menggenggam : ada
Warna :merah,sedikit kebiru-biruan

14.Kaki
Pergerakan : baik
Jari kaki kanan/kiri : Lengkap
Refleks babinski : belum

15.Badan
Aktivitas : Baik
Warna kulit : Merah,penurunan jumlah lemak subcutan
Lanugo : Ada
Cyanosis : pada ekstermitas
Tekstur : Halus

14.Anus : memiliki lubang anus


Pemeriksaan data penunjang tanggal 21-10-2017 jam 08.30 hasil tanggal 21-10-2017 jam 13.05

tabel hasil pemeriksaan laboratorium

Program Terapi
Sabtu ,21 Oktober 2017
  • vitamin k 1mg 
  • ampicillin 150mg/12jam 
Minggu, 22 Oktober 2017
  • ampicillin 150mg/12jam 
Senin, 23 Oktober 2017
  • ampicillin 150mg/12jam

DATA FOKUS

DS: Bayi Ny.F lahir tanggal 21 Oktober 2017 jam 08.24WIB masa gestasi 37 minggu status gestasi G3P2A0 bayi dilahirkan secara spontan dibantu oleh dokter tempat melahirkan di RS AR BUNDA

DO: APGAR score 7-9-10 jenis kelamin perempuan, BB= 2850 gr, PB = 45cm, LK=32cm, LD=31cm air ketuban jernih, tali pusat masih basah serta rapuh. Kesadaran : compos mentis,.Keadaan umum : cukup baik sucking: menunjukan reflek hisap yang kuat(ada,tetapi masih belum kuat,belum terlatih),Ibu belum menyusui, DJA: 144 x/mnt,Suhu: 37 C,Respirasi: 44 x/mnt


ANALISIS DATA

Data fokus 1

DS= Bayi Ny.W lahir tanggal 21 Oktober 2017 jam 08.24WIB masa gestasi 37 minggu status gestasi G3P2A0 bayi dilahirkan secara spontan dibantu oleh dokter tempat melahirkan di RS AR BUNDA DO=keadaaan compos mentis TTV=TD=- S=37 C R=44x/menit N=144x/menit UK=37 minggu,penurunan lemak subcutan dalam kulit

Masalah

Resiko Perubahan suhu tubuh: hipotermi/hypertermi

Etiologi

BBL : perbedaan suhu tubuh dalam perut ibu serta lingkungan luar -->adanya factor kondisi,radiasi serta evaporasi --> Resiko terjadi perubahan suhu tubuh

Data Fokus 2

Ds= Bayi Ny.W lahir tanggal 21 Oktober 2017 jam 08.24WIB masa gestasi 37 minggu status gestasi G3P2A0 bayi dilahirkan secara spontan dibantu oleh dokter tempat melahirkan di RS AR BUNDA Do=kesadaran compos mentis BB=2850gram PB=45cm LK=32cm LD=31cm APGAR score7-9-10 Reflek hisap belum kuat serta belum terlatih,Ibu belum menyusui

Masalah

Resiko pemenuhan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh

Etiologi

BBL ---> refleks menghisap (+) belum terlatih serta imaturitas saluran cerna ---> intake serta output nutrisi ----> Resiko terjadinya pemenuhan gangguan nutrisi

Data Fokus 3

Ds= Bayi Ny.W lahir tanggal 21 Oktober 2017 jam 08.24WIB masa gestasi 37 minggu status gestasi G3P2A0 bayi dilahirkan secara spontan dibantu oleh dokter tempat melahirkan di RS AR BUNDA Do= tali pusat masih basah serta rapuh TTV= TD=- S=37C R=44x/menit N=144x/menit

Masalah
Resiko infeksi

Etiologi
Faktor lingkungan serta Tali pusat basah --->bakteri mudah menempel serta berkembang biak -->Resiko terjadinya infeksi.

Diagnosa Keperawatan.
  1. Resiko Perubahan suhu tubuh: hipotermi/hypertermi yang berhubungan dengan lingkungan yang baru (udara luar) serta penurunan jumlah lemak subcutan
  2. Resiko pemenuhan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan ketidakmampuan tubuh dalam mencerna nutrisi (imaturitas saluran cerna).
  3. Resiko infeksi b/d kurangnya pertahanan imunologis, faktor lingkungan serta tali pusat masih basah
Intervensi Keperawatan

Diagnosa 1
Resiko Perubahan suhu tubuh: hipotermi/hypertermi yang berhubungan dengan lingkungan yang baru (udara luar) serta penurunan jumlah lemak subcutan.

Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3X 24 jam diharapkan klien terhindar dari ketidak-seimbangan suhu tubuh dengan

Kriteria Hasil :
  • Termoregulasi Neonatus 
  • Suhu 36,5-37,5˚ C - RR : 30-60 X/menit 
  • HR 120-140 X/menit 
  • Warna kulit merah muda 
  • Tidak ada distress respirasi 
  • Hidrasi adekuat 
  • Tidak menggigil 
  • Bayi tidak letargi 
intervensi
  1. Monitor temperatur klien sampai stabil 
  2. Monitor nadi, pernafasan 
  3. Monitor warna kult 
  4. Monitor tanda serta gejala hipotermi / hipertermi 
  5. Perhatikan keadekuatan intake cairan 
  6. Pertahankan panas suhu tubuh bayi (missal : segera ganti pakaian bila basah) 
  7. Bungkus bayi dengan segera setelah lahir untuk mencegah kehilangan panas 
  8. Jelaskan kepada keluarga tanda serta gejala hipotermi / hipertermi
  9. Letakkan bayi setelah lahir di bawah lampu sorot / sumber panas 
  10. Jelaskan kepada keluarga cara untuk mencegah kehilangan panas / mencegah panas bayi berlebih 
  11. Tempatkan bayi di atas kasur serta berikan selimut serta ganti popok bila basah 

Dagnosa 2

Resiko pemenuhan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan ketidakmampuan tubuh dalam mencerna nutrisi (imaturitas saluran cerna).

Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3X 24 jam diharapkan pemenuhan nutrisi bayi dapat terpenuhi Dengan

Kriteria Hasil :
  • Reflek hisap serta menelan baik
  • Muntah (-) 
  • Kembung (-)
  • BAB lancar
  • Berat badan meningkat 15 gr/hr
  • Turgor elastis. 
Intervensi
  1. Kaji kebutuhan nutrisi Bayi 
  2. Observasi intake serta output. 
  3. Observasi reflek hisap serta menelan. 
  4. Beri minum sesuai program 
  5. Monitor tanda-tanda intoleransi terhadap nutrisi parenteral. 
  6. Kaji kesiapan ibu untuk menyusui. 
  7. Timbang BB setiap hari. 
Diagnosa 3

Resiko infeksi b/d kurangnya pertahanan imunologis, faktor lingkungan serta tali pusat masih basah

Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3X 24 jam, pasien diharapkan terhindar dari tanda serta gejala infeksi dengan

Kriteria Hasil :
  • Status Imun : 
  • RR : 30-60X/menit 
  • Irama napas teratur
  • Suhu 36-37˚ C 
  • Integritas kulit baik 
  • Integritas nukosa baik Leukosit dalam batas normal
Intervensi
  1. Bersihkan box / incubator setelah dipakai bayi lain 
  2. Pertahankan teknik isolasi bagi bayi ber-penyakit menular 
  3. Batasi pengunjung 
  4. Instruksikan pada pengunjung untuk cuci tangan sebelum serta sesudah berkunjung
  5. lakukan perawatan tali pusat secara rutin dgn prinsip asertif 
  6. Cuci tangan sebelum serta sesudah mela-kukan tindakan keperawatan
  7. Pakai sarung tangan serta baju sebagai pelindung 
  8. Pertahankan lingkungan aseptik selama pemasangan alat 
  9. mengukur TTV 
  10. Tingkatkan intake nutrisi 
  11. Kolaborasi: Beri antibiotik.
  12. Monitor tanda serta gejala infeksi sistemik serta lokal
  13. Batasi pengunjung 
  14. Pertahankan teknik aseptik pada bayi beresiko 
  15. Bila perlu pertahankan teknik isolas 
  16. Inspeksi kulit serta membran mukosa terhadap kemerahan, panas, serta drainase,perawtan tali pusat secara berkala
  17. Dorong masukan nutrisi yang cukup
  18. Kolaborasi:Berikan antibiotik sesuai program

EVALUASI KEPERAWATAN 

Diagnosa.1 

Resiko Perubahan suhu tubuh: hipotermi/hypertermi yang berhubungan dengan lingkungan yang baru (udara luar) serta penurunan jumlah lemak subcutan. 

S : - 
O : Suhu tubuh bayi dalam batas normal tidak terdapat tanda-tanda hipotermi N :140X/menit S :37,10C R:40x/menit 
A : Masalah teratasi 
P : hentikan intervensi 

Diagnosa . 2 

Resiko pemenuhan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan ketidakmampuan tubuh dalam mencerna nutrisi (imaturitas saluran cerna). 

S : - 
O : bayi mengalami penurunan , berat badan menjadi 2800 gram 
A : masalah teratasi sebagian 
P : lanjutkan intervensi 
  • Intake serta output makanan seimbang 
Diagnosa. 3 
Resiko infeksi b/d kurangnya pertahanan imunologis, faktor lingkungan serta tali pusat masih basah . 

S : - 
O : Tidak ada tanda-tanda infeksi,tidak ada renbesan,flebitus,tidak ada oedema, tali pusat sudah mulai mengering. 
A : Masalah teratasi sebagian 
P : Lanjutkan Intervensi 
  • Observasi kondisi bayi serta tanda-tanda vital 
  • pertahankan prosedur tindakan asertif
Untuk mendownload Askep bayi baru lahir format doc serta pdf silahkan dibawah

0 Response to "Askep Bayi Baru Lahir pada By.Ny F di RS AR BUNDA PRABUMULIH"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel