Laporan Pendahuluan Kelainan Jantung Pada Anak (tetralogi of fallot) pdf serta doc

Teman-teman Perawat Sekalian, Selamat datang di blog sederhana kami ini. Kali ini kami akan bagikan laporan pendahuluan kelainan jantung pada anak (tetralogi of fallot).

Pada postingan kali ini kami bagikan laporan pendahuluan tetralogi of fallot lengkap, sesampai memudahkan teman-teman sekalian dalam pebuatan tugas LP maupun askep.

Laporan pendahuluan kelainan jantung pada anak (tetralogi of fallot) ini juga kami sediakan file yang dapat teman-teman download dalam format pdf serta doc.

Untuk mendownload laporan pendahuluan kelainan jantung pada anak (tetralogi of fallot) pdf serta doc, telah kami sediakan link  diakhir artikel yang dapat digunakan untuk mengunduh file nya.


Laporan Pendahuluan Kelainan Jantung pada Anak (Tetralogi of Fallot)

Definisi

Tetralogi of FallotAdalah suatu penyakit jantung congenital dengan sianosis yang merupakan kombinasi dari 4 gejala utama yaitu: 
  1. obstruksi aliran ke luar dari bilik kanan (stenosis pulmonalis), 
  2. cacat septum ventrikel, 
  3. posisi sebelah kanan dari aorta 
  4. hipertrofi ventrikel kanan bersama – sama membentuk tetralogi fallot.

Etiologi

Pada sebagian besar kasus, penyebab penyakit jantung bawaan tidak diketahui secara pasti. diduga karena adanya faktor endogen serta eksogen. Faktor –faktor tersebut antara lain :
  
1. Faktor endogen
  • Berbagai jenis penyakit genetik : kelainan kromosom
  • Anak yang lahir sebelumnya menderita penyakit jantung bawaan
  • Adanya penyakit tertentu dalam keluarga seperti diabetes melitus, hipertensi, penyakit jantung atau kelainan bawaan
2. Faktor eksogen
  • Riwayat kehamilan ibu : sebelumnya ikut program KB oral atau suntik,minum obat-obatan tanpa resep dokter, (thalidmide, dextroamphetamine, aminopterin, amethopterin, jamu)
  • Ibu menderita penyakit infeksi : rubella
  • Pajanan terhadap sinar -X
Para ahli berpendapat bahwa penyebab endogen serta eksogentersebut jarang terpisah menyebabkan penyakit jantung bawaan. Diperkirakan lebih dari 90% kasus penyebab adaah multifaktor. Apapun sebabnya, pajanan terhadap faktor penyebab harus ada sebelum akhir bulan kedua kehamilan , oleh karena pada minggu ke delapan kehamilan pembentukan jantung janin sudah selesai.


Patofisiologi

Tetralogi of Fallot adalah defek jantung sianotik congenital yang terdiri dari 4 defek structural: 
  1. defek septum ventricular
  2. stenosis pulmoner, dapat berupa infundubular,valvular,supravalvular,atau kombinasi,yang menyebabkan obstruksi  aliran darah ke dalam arteri pulmuner. 
  3. hypertrofi ventrikel kanan 
  4. berbagai derajat penolakan aorta. 
Defek septum ventricular rata – rata besar. Pada pasien dengan tetralogi fallot,diameter aortanya lebih besar dari normal sedangkan  diameter arteri pulmonalnya lebih kecil dari normal. Gagal jantung kongestif jarang terjadi karena tekanan kedalam ventrikel kiri serta kanan sama besar akibat defek septum tersebut. Masalah utama dari gangguan ini adalah hypoksia. Derajat sianosis berhubungan dengan beratnya obstruksi anatomic terhadap aliran darah dari ventrikel kanan ke dalam arteri pulmoner,selain dengan status fisiologik anak tersebut.

Kebanyakan anak dengan Tetralogi  Fallot dicalonkan untuk menjalani bedah jantung,yang umumnya dilakukan ketika anak berusia 1 – 4 tahun. Prosedur pirau dapat dilakukan sebelum koreksi  total sebagai tindakan paliatif untuk mengoreksi hipoksia akibat aliran pulmonal yang tidak adekuat. Blalock – Taussig serta wasterston – cooley adalah contoh prosedur pirau. Koreksi dengan pembedahan diindikasikan bagi anak dengan hypoksia serta polisitemia berat ( hematokrit lebih dari 60% ). Resiko bedah berkaitan dengan diameter arteri pulmoner, risiko tersebut akan kurang dari 10 % bila diameter arteri pulmoner paling sedikit sepertiga diameter aorta.

Fathway Tetralogi of Fallot

Manifestasi Klinik

Manifestasi tetralogi of fallot antara lain :
  1. Sianosis : Obstruksi aliran darah keluar ventrikel kanan --> hipertropi infundibulum meningkat --> obstruksi meningkat disertai pertumbuhan yang semakin meningkat --> sianosis.
  2. Dispnea : Terjadi bila penderita melakukan aktifitas fisik.
  3. Serangan-serangan dispnea paroksimal (serangan-serangan anoksia biru) : Semakin bertambah usia, sianosis bertambah berat --> umum pada pagi hari.
  4. Keterlambatan dalam pertumbuhan serta perkembangan : Gangguan pada pertambahan tinggi badan terutama pada anak, keadaan gizi kurang dari kebutuhan normal, pertumbuhan otot-otot dari jaringan subkutan terlihat kendur serta lunak, masa pubertas terlambat.
  5. Denyut pembuluh darah normal : Jantung baisanya dalam ukuran normal, apeks jantung jela sterlihat, suatu getaran sistolis dapat dirasakan di sepanjang tepi kiri tulang dada, pada celah parasternal 3 serta 4.
  6. Bising sistolik : Terdengar keras serta kasar, dapat menyebar luas, tetai intensita sterbesar pada tepi kiri tulang dada.

Pemeriksaan Diagnostik

Pemeriksaan Penunjang yang dapat dilakukan untuk tetralogi of fallot adalah sebagi berikut :
  1. Rontgen thorax:  menunjukkan  peningkatan atau penurunan aliran pulmoner, tak ada bukti – bukti pembesaran jantung, bentuk seperti bot
  2. EKG:  menunjukkan hypertrofi ventrikel kanan, hypertrofi  ventrikel kiri atau keduanya
  3. Nilai gas darah arteri : PH turun, PO2 turun,PCO2 naik
  4. Hemoglobin atau hematokrit : memantau viskositas darah serta mendeteksi adanya anemia defisiensi besi
  5. Jumlah trombosit : menurun
  6. Ekokardiogram : mendeteksi defek septum,posisi aorta,dan stenosis pulmoner
  7. Kateterisasi jantung : peningkatan sistemik dalam ventrikel kanan, penurunan tekanan arteri pulmoner dengan penurunan saturasi hemoglobin arteri.
  8. Uji telan barium menunjukkan pergeseran trachea dari garis tengah kea rah kiri
  9. Radiogram abdomen: mendeteksi kemungkinan adanya kelainan congenital lain.

Penatalaksanaan
  1. Sianosis berat : beri prostaglandin E1 (PGE1) Untuk mempertahankan kepatenan duktus serta meningkatkan aliran darah paru.
  2. Sianosi ringan : observasi ketat bayi, bila sianosis memburuk setelah penutupan ductus, bayi ini membutuhkan koreksi bedah selamaperiode neonatal.
  3. Antibiotik : sesuai  hasil kultur sensitivitas, kadang digunakan anti biotic propilaksis
  4. Diuresik : untuk meningkatkan dieresis,  mengurangi kelebihan cairan, digunakan dalam pengobatan edema yang berhubungan dengan gagal jantung kongestif.
  5. Digitalis : meningkatkan kekuatan kontraksi ,isi sekuncup,dan curah jantung serta menurunkan tekanan vena jantung, digunakan untuk mengobati gagal jantung kongesti serta aritmia jantung tertentu ( jarang diberi sebelum koreksi, kecuali bila pirau terlalu besar)
  6. Besi untuk mengatasi anemia
  7. Betablocker ( propanolol ) : menurunkan denyut jantung serta kekuatan kontraksi serta iritabilitas myokard  , dipakai untuk mencegah serta mengobati  serangan hypersianosis.
  8. Morfin : meningkatkan ambang sakit, mengobati hypersianosis dengan menghambat pusat pernafasan serta reflek batuk.
  9. NaHCO3, sebuah pengalkali sistemik kuat: untuk mengobati asidosis dengan  mengganti ion bicarbonate serta memulihkan kapasitas buffer tubuh.

Penatalaksanaan Bedah

Tindakan Paliatif

1. Anastomose  Blalock Taussig

Anastomose sub clavia pulmoner dari Blalock – Taussig adalah intervensi palliative yang umumnya dianjurkan bagi anak yang tidak sesuai bedah korektif. Arteri subklavia yang berhadapan dengan sisi lengkung aorta diikat,dibelah serta dianastomosekan ke arteria pulmoner kolateral. Keuntungan pirau ini adalah kemampuannya membuat pirau yang sangat kecil,yang tumbuh bersama anak serta kenyataannya mudah mengangkatnya selama perbaikan definitive.Anastomosis Blalock- Taussig yang dimodifikasi pada dasarnya sama , tetapi memakai bahan prostetik,umumnya politetrafluoroetilen. Dengan pirau ini ukurannya dapat lebih dikendalikan, serta lebih mudah diangkat karena kebanyakan seluruh perbaikan tuntas dilakukan pada saat anak masih sangat muda.

Konsekuensi hemodinamik dari pirau Blalockn- Taussig adalah untuk memungkinkan darah sistemik memasuki sirkulasi pulmoner melalui arteria subklavia, sesampai meningkatkan aliran darah pulmoner dengan tekanan rendah, sesampai menghindari kongesti paru. Aliran darah ini memungkinkan stabilisasi  status jantung serta paru sampai anak itu cukup besar untuk menghadapi pembedahan korektif dengan aman. Sirkulasi kolateral akan muncul untuk menjamin aliran darah arterial yang memadai ke lengan,meskipun tekanan darah tidak dapat diukur pada lengan itu.

 2. Anastomose Waterston-Cooley

Anastomose Waterston – Cooley adalah prosedur paliatif yang digunakan untuk bayi yang menurunkan aliran darah paru,seperti Tetralogi Fallot. Prosedur ini merupakan prosedur jantung tertutup,yaitu aorta desendens posterior secara langsung dijahit pada bagian anterior arteri pulmoner kanan,membentuk sebuah fistula. Walaupun pirau ini sulit diangkat selama perbaikan definitive, pirau ini pada umumnya telah menggantikan cara anastomose Potts-Smith-Gibson, atau Potts, yang merupakan pirau end to end antara aorta desenden serta arteria pulmoner kiri, karena secara tehnis paling mudah dilakukan.

Respon hemodinamik yang diharapkan adalah supaya darah dari aorta mengalir ke dalam  arteria pulmoner , serta dengan demikian meningkatkan aliran darah pulmoner. Prosedur ini akan mengurangi terjadinya anoksia,sianosis,dan jari tabuh. Dalam prosedur ini dihasilkan murmur yang mirip dengan bunyi mesin.


Perbaikan definitif
            
Dulu perbaikan tuntas Tetralogi of fallot ditunda pelaksanaanya sampai anak memasuki masa usia prasekolah,tetapi sekarang perbaikan tersebut dapat dengan aman dapat dikerjakan pada anak-anak yang berusia 1 serta 2 tahun. Indikasi untuk pembedahan pada usia  yang  sangat muda ini adalah polisitemia berat ( haematokrit diatas 60% ) ,hypersianosis,hypoksia serta penurunan kualitas hidup. Pada operasi tersebut dibuat insisi sternotomi median,dan bypass kardiopulmoner,dengan hypothermia profunda pada beberapa bayi.

Jika sebelumnya telah terpasang pirau,pirau tersebut harus diangkat. Kecuali bila perbaikan ini tidak dapat dilakukan melalui atrium kanan,hendaknya  dihindari ventrikulotomi  kanan karena berpotensi mengganggu fungsi  ventrikel. Obstruksi aliran keluar dari ventrikel kanan dihilangkan serta dilebarkan,menggunakan dakron dengan dukungan perikard. Hindari insufisiensi paru. Katub pulmoner diinsisi. Defek septum ventrikuli ditutup dengan tambahan Dacron untuk melengkapi pembedahan. Pada kasus obstruksi  saluran keluar ventrikel  kanan, dpaat  dipasang sebuah pipa.


Komplikasi

Komplikasi dari gangguan ini antara lain adalah :
  • Penyakit vaskuler pulmoner kanan
  • Deformitas arteri pulmoner kanan
Komplikasi  berikut dapat terjadi setelah anastomose blalock Taussig:
  • Perdarahan : Perdarahan hebat  terutama terjadi pada anak – anak dengan polisitemia
  • Emboli atau thrombosis serebri
Resiko lebih tinggi pada polisitemia,anemia atau sepsis
  • Gagal jantung kongestif, bila piraunya terlau besar
  • Oklusi dini pada pirau
  • Hematothorax
  • Pirau kanan ke kiri persisten pada tingkat atrium, terutama pada bayi
  • Sianosis persisten
  • Kerusakan nervus frenikus
  • Efusi pleura

Prognosis
  • Angka mortalitas bedah untuk operasi perbaikan total Tetralogi of Fallot adalah kurang dari 5 %
  • Dengan perbaikan teknik pembedahan, insiden disritmia serta kematian mendadak mengalami penurunan.
  • Blok jantung saat pembedahan jarang dijumpai
  • Gagal jantung kongestif dapat terjadi sesudah pembedahan.

Konsep Asuhan Keperawatan

Pengkajian

Data yang umum ditemukan pada pasien dengan tetralogi fallot adalah:
  1. Cyanosis menyeluruh atau pada membran mukosa bibir, lidah, konjungtiva. Sianosis juga timbul pada saat menangis, makan, tegang, berendam dalam air --> dapat perifer atau sentral.
  2. Dispnea biasanya menyertai aktifitas makan, menangis atau tegang/stress.
  3. Kelemahan, umum pada kaki.
  4. Pertumbuhan serta perkembangan tidak sesuai dengan usia.
  5. Digital clubbing
  6. Sakit kepala
  7. Epistaksis

Diagnosa Keperawatan
  1. Resiko penurunan cardiac output b/d adanya kelainan structural jantung.
  2. Intolerans aktivitas b/d ketidakseimbangan pemenuhan O2 terhadap kebutuhan tubuh.
  3. Gangguan pertumbuhan serta perkembangan b/d oksigenasi tidak adekuat, kebutuhan nutrisis jaringan tubuh, isolasi social.
  4. Resiko infeksi b/d keadaan umum tidak adekuat.

Intervensi / Rencana Tindakan

Diagnosa. 1

Resiko penurunan cardiac output b/d adanya kelainan structural jantung.

Tujuan: penurunan cardiac output tidak terjadi.

Kriteria hasil: tanda vital dalam batas yang dapat diterima, bebas gejala gagal jantung, melaporkan penurunan episode dispnea, ikut serta dalam aktifitas yang mengurangi beban kerja jantung, urine output adekuat: 0,5 – 2 ml/kgBB.

Rencana intervensi serta rasional:

Intervensi
Rasional
·   Kaji frekuensi nadi, RR, TD secara teratur setiap 4 jam.
·   Catat bunyi jantung.
·   Kaji perubahan warna kulit terhadap sianosis serta pucat.


·   Pantau intake serta output setiap 24 jam.
·   Batasi aktifitas secara adekuat.


·   Berikan kondisi psikologis lingkungan yang tenang.
·   Memonitor adanya perubahan sirkulasi jantung sedini mungkin.
·   Mengetahui adanya perubahan irama jantung.
·   Pucat menunjukkan adanya penurunan perfusi perifer terhadap tidak adekuatnya curah jantung. Sianosis terjadi sebagai akibat adanya obstruksi aliran darah pada ventrikel.
·   Ginjal berespon untuk menurunkna curah jantung dengan menahan produksi cairan serta natrium.
·   Istirahat memadai diperlukan untuk memperbaiki efisiensi kontraksi jantung serta menurunkan komsumsi O2 serta kerja berlebihan.
·   Stres emosi menghasilkan vasokontriksi yangmeningkatkan TD serta meningkatkan kerja jantung.

Diagnosa. 2

Intolerans aktivitas b/d ketidakseimbangan pemenuhan O2 terhadap kebutuhan tubuh.

Tujuan: Pasien akan menunjukkan keseimbangan energi yang adekuat.

Kriteria hasil: Pasien dapat mengikuti aktifitas sesuai kemampuan, istirahat tidur tercukupi.

Rencana intervensi serta rasional:

Intervensi
Rasional
·   Ikuti pola istirahat pasien, hindari pemberian intervensi pada saat istirahat.
·   Lakukan perawatan dengan cepat, hindari pengeluaran energi berlebih dari pasien.
·   Bantu pasien memilih kegiatan yang tidak melelahkan.

·   Hindari perubahan suhu lingkungan yang mendadak.

·   Kurangi kecemasan pasien dengan memberi penjelasan yang dibutuhkan pasien serta keluarga.
·   Respon perubahan keadaan psikologis pasien (menangis, murung dll) dengan baik.
·   Menghindari gangguan pada istirahat tidur pasien sesampai kebutuhan energi dapat dibatasi untuk aktifitas lain yang lebih penting.
·   Meningkatkan kebutuhan istirahat pasien serta menghemat energi paisen.

·   Menghindarkan psien dari kegiatna yang melelahkan serta meningkatkan beban kerja jantung.
·   Perubahan suhu lingkungna yang mendadak merangsang kebutuhan akan oksigen yang meningkat.
·   Kecemasan meningkatkan respon psikologis yang merangsang peningkatan kortisol serta meningkatkan suplai O2.
·   Stres serta kecemasan berpengaruh terhadap kebutuhan O2 jaringan.

Diagnosa. 3

Gangguan pertumbuhan serta perkembangan b/d oksigenasi tidak adekuat, kebutuhan nutrisis jaringan tubuh, isolasi social.

Tujuan: Pertumbuhan serta perembangan dapat mengikuti kurca tumbuh kembang sesuai dengan usia.

Kriteria hasil: Pasien dapat mengikuti tahap pertumbuhan serta perkembangan yang sesuia dengan usia, pasien terbebas dari isolasi social.

Rencana intervensi serta rasional:

Intervensi
Rasional
·   Sediakan kebutuhan nutrisi adekuat.


·   Monitor BB/TB, buat catatan khusus sebagai monitor.
·   Kolaborasi intake Fe dalam nutrisi.
·   Menunjang kebutuhan nutrisi pada masa pertumbuhan serta perkembangan serta meningkatkan daya tahan tubuh.
·   Sebagai monitor terhadap keadaan pertumbuhan serta keadaan gizi pasien selama dirawat.
·   Mencegah terjadinya anemia sedini mungkin sebagi akibat penurunan kardiak output.

Diagnosa. 4

Resiko infeksi b/d keadaan umum tidak adekuat.

Tujuan: Infeksi tidak terjadi.

Kriteria hasil: Bebas dari tanda – tanda infeksi.

Rencana intervensi serta rasional:

Intervensi
Rasional
·   Kaji tanda vital serta tanda – tanda infeksi umum lainnya.
·   Hindari kontak dengan sumber infeksi.
·   Sediakan waktu istirahat yang adekuat.
·   Sediakan kebutuhan nutrisi yang adekuat sesuai kebutuhan.

·   Memonitor gejala serta tanda infeksi sedini mungkin.
·   Menghindarkan pasien dari kemungkinan terkena infeksi dari sumber yang dapat dihindari.
·   Istirahat adekuat membantu meningkatkan keadaan umum pasien.
·   Nutrisi adekuat menunjang daya tahan tubuh pasien yang optimal.


Daftar Pustaka

  1. Arthur C. Guyton and John E. Hall ( 1997), Buku Ajar Fisiologi Kedokteran Edisi 9, Penerbit Buku Kedokteran EGC, Jakarta
  2. Marylin E. Doengoes, Mary Frances Moorhouse, Alice C. Geissler (2000), Rencana Asuhan Keperawatan: Pedoman Untuk Perencanaan serta Pendokumentasian Perawatan Pasien Edisi 3, Peneribit Buku Kedokteran EGC, Jakarta.
  3. Nelson (1993), Ilmu Kesehatan Anak: Textbook of Pediatrics Edisi 12, Buku kedokteran EGC, Jakarta.
  4. Sylvia A. Price (1995), Patofisiologi: Konsep Klinis Proses - Proses Penyakit Edisi 4, Buku kedokteran EGC, Jakarta.
  5. Wong and Whaley’s (1996), Clinical Manual of Pediatrics Nursing 4th Edition, Mosby-Year Book, St.Louis, Missouri.
Download laporan pendahuluan kelainan jantung pada anak (tetralogi of fallot) dibawah :
  • Laporan Pendahuluan Kelainan Jantung Pada Anak (Tetralogi Of Falot) doc, (Ambil File)
  • Laporan Pendahuluan Kelainan Jantung Pada Anak (Tetralogi Of Falot) pdf, (Ambil File)
Alternatif
Demikian laporan pendahuluan kelainan jantung pada anak (tetralogi of fallot) kami bagikan, semoga bermanfaat.

Senang rasanya dapat berbagi, terima kasih.

0 Response to "Laporan Pendahuluan Kelainan Jantung Pada Anak (tetralogi of fallot) pdf serta doc"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel