Laporan Pendahuluan / LP Perdarahan Saluran Cerna Lengkap Atas serta Bawah, Download Doc serta Pdf

Masih tentang laporan pendahuluan, kali ini kami bagikan laporan pendahuluan / LP perdarahan saluran cerna lengkap atas serta bawah. yaitu sebuah laporan pendahuluan yang sering dibuat mahasiswa perawat yang sedang menjalani profesi ners pada stage kegawat daruratan.

Laporan pendahuluan / LP perdarahan saluran cerna ini telah kami susun selengkap mungkin berdasarkan beberapa referensi yang terpercaya mulai dari pengertian, klasifikasi, etiologi, patofisiologi, pathway, tanda serta gejala, pemeriksaan penunjang, penatalaksanaan sampai konsep asuhan keperawatan.

Untuk dapat mempermudah teman perawat sekalian, telah kami sediakan link unduhan diakhir artikel untuk mendownload lp perdarahan saluran cerna dalam format doc serta pdf. 


Laporan Pendahuluan Perdarahan Saluran Cerna

Pengertian 

Perdarahan pada saluran cerna terutama disebabkan oleh tukak lambung atau gastritis.  Perdarahan saluran cerna dibagi menjadi perdarahan saluran cerna bagian atas serta bagian bawah.  Perdarahan yang terjadi di saluran cerna bila disebabkan oleh adanya erosi arteri akan mengeluarkan darah lebih banyak serta tidak dapat dihentikan dengan penatalaksanaan medis saja.

Perdarahan saluran cerna adalah suatu perdarahan yang dapat terjadi dimana saja di sepanjang saluran pencernaan, mulai dari mulut sampai anus. Bisa berupa ditemukannya darah dalam tinja atau muntah darah, tetapi gejala dapat juga tersembunyi serta hanya dapat diketahui melalui pemeriksaan tertentu. Perdarahan yang terjadi di saluran cerna bila disebabkan oleh adanya erosi arteri akan mengeluarkan darah lebih banyak serta tidak dapat dihentikan dengan penatalaksanaan medis saja. (Mansjoer, 2000)


Klasifikasi

Perdarahan saluran cerna dapat dibagi menjadi 2 yaitu
  1. Perdarahan saluran cerna bagian atas
  2. Perdarahan saluran cerna bagian bawah /Lower gastrointestinal bleeding (LGIB). (Mansjoer, 2000)

Etiologi 

Penyebab perdarahan saluran cerna bagian atas terbanyak di Indonesia adalah karena pecahnya varises esophagus, dengan rata-rata 45-50% seluruh perdarahan saluran cerna bagian atas.

1. Perdarahan saluran cerna bagian atas
  • Esophageal : varises, inflamasi, ulkus, tumor, Perlukaan Mallory-Weiss.
  • Gaster : Ulkus, gastritis, tumor, angiodiplasia
  • Usus Halus : ulkus peptikum, angiodiplasia, Penyakit Chron, Divertikulum Meckel.

2. Perdarahan saluran cerna bagian bawah
  • Tumor ganas
  • Polip
  • Kolitis ulseratif
  • Penyakit Chron
  • Angiodiplasia
  • Divertikula
  • Hemorhoid
  • Fistula rectal
  • Hemoragik massif saluran cerna bagian atas

Patofisiologi 

Pada gagal hepar sirosis kronis, kematian sel dalam hepar mengakibatkan peningkatan tekanan vena porta. Sebagai akibatnya terbentuk saluran kolateral dalam submukosa esopagus serta rektum serta pada dinding abdomen anterior untuk mengalihkan darah dari sirkulasi splenik menjauhi hepar. 

Dengan meningkatnya teklanan dalam vena ini, maka vena tersebut menjadi mengembang serta membesar (dilatasi) oleh darah (disebut varises). Varises dapat pecah, mengakibatkan perdarahan gastrointestinal masif. Selanjutnya dapat mengakibatkan kehilangan darah tiba-tiba, penurunan arus balik vena ke jantung, serta penurunan curah jantung. Jika perdarahan menjadi berlebihan, maka akan mengakibatkan penurunan perfusi jaringan. Dalam berespon terhadap penurunan curah jantung, tubuh melakukan mekanisme kompensasi untuk mencoba mempertahankan perfusi. 

Mekanisme ini merangsang tanda-tanda serta gejala-gejala utama yang terlihat pada saat pengkajian awal. Jika volume darah tidak digantikan, penurunan perfusi jaringan mengakibatkan disfungsi seluler. Sel-sel akan berubah menjadi metabolsime anaerobi, serta terbentuk asam laktat. Penurunan aliran darah akan memberikan efek pada seluruh sistem tubuh, serta tanpa suplai oksigen yang mencukupi sistem tersebut akan mengalami kegagalan

Pathway



Tanda serta Gejala

Gejalanya dapat berupa : 
  1. Muntah darah (hematemesis). Hematemesis adalah muntah darah serta biasanya disebabkan oleh penyakit saluran cerna bagian atas. Melena adalah keluarnya feses berwarna hitam per rektal yang mengandung campuran darah, biasanya disebabkan oleh perdarahan usus proksimal (Grace & Borley, 2007)
  2. Mengeluarkan tinja yang kehitaman (melena). Tinja yang kehitaman biasanya merupakan akibat dari perdarahan di saluran pencernaan bagian atas, misalnya lambung atau usus dua belas jari. Warna hitam terjadi karena darah tercemar oleh asam lambung serta oleh pencernaan kuman selama beberapa jam sebelum keluar dari tubuh. Sekitar 200 gram darah dapat menghasilkan tinja yang berwarna kehitaman. 
  3. Mengeluarkan darah dari rektum (hematoskezia) 
  4. Waterbrash merupakan regurgitasi isi lambung kedalam rongga mulut. Gangguan ini dirasakan terdapat pada tenggorokan sebagai rasa asam atau cairan panas yang pahit
  5. Pirosis ( nyeri uluhati ). Pirosis sering ditandai sensasi panas. Nyeri uluhati dapat disebabkan oleh refluks asam lambung atau sekrat empedu kedalam esofahus bagian bawah, keduanya sangat mengiritasi mukosa. 
  6. Penderita dengan perdarahan jangka panjang, dapat menunjukkan gejala-gejala anemia, seperti mudah lelah, terlihat pucat, nyeri dada serta pusing. Jika terdapat gejala-gejala tersebut, dokter dapat mengetahui adanya penurunan abnormal tekanan darah, pada saat penderita berdiri setelah sebelumnya berbaring. 
  7. Gejala yang menunjukan adanya kehilangan darah yang serius adalah denyut nadi yang cepat, tekanan darah rendah serta berkurangnya pembentukan air kemih. Tangan serta kaki penderita juga akan teraba dingin serta basah. Berkurangnya aliran darah ke otak karena kehilangan darah, dapat menyebabkan bingung, disorientasi, rasa mengantuk serta bahkan syok
  8. Pada penderita perdarahan saluran pencernaan yang serius, gejala dari penyakit lainnya, seperti gagal jantung, tekanan darah tinggi, penyakit paru-paru serta gagal ginjal, dapat bertmbah buruk. Pada penderita penyakit hati, perdarahan ke dalam usus dapat menyebabkan pembentukan racun yang akan menimbulkan gejala seperti perubahan kepribadian, perubahan kesiagaan serta perubahan kemampuan mental (ensefalopati hepatik). (Sylfia A. Price, 1994 : 359)

 Pemeriksaan Penunjang
  • Hitung darah lengakap : Pe ↓ Hb, pe ↓ Ht, pe ↑ SDP
  • Elektrolit : Pe ↓ Kalium, pe ↑ Natrium, pe ↑ glukosa, ↑ asam laktat
  • Hematologi : Perpanjangan masa protrombin, perpanjangan masa tromboplastin
  • Analisa gas darah : Alkalosis respiratorik, hipoksemia

Penatalaksanaan Medis

Penatalaksanaan kolaboratif, intervensinya mencakup 4 langkah :
  • Kaji keparahan perdarahan
  • Gantikan cairan serta produk darah, untuk mencegah syok
  • Tegakkan diagnosa penyebab perdarahan
  • Rencanakan serta laksanakan perawatan definitive dengan ;Terapi endoskopi, bilas lambung, pemberian Pitresin, menguarngi asam lambung, Memperbaiki status hipokoagulai, balon tamponade.
  • Terapi pembedahan ( antrektomi, gastrektomi, gastroenterostomi, serta vagotomi.

Komplikasi
  • Koma hepatikum ( encephalopathy hepatikum )

Konsep Asuhan Keperawatan

Pengkajian

Pengkajian adalah langkah awal serta dasar bagi seorang perawat dalam melakukan pendekatan secara sistematis untuk mengumpulkan data serta menganalisa, sesampai dapat diketahui kebutuhan klien tersebut. Pengumpulan data yang akurat serta sistematis akan membantu menentukan status kesehatan serta pola pertahanan klien serta memudahkan dalam perumusan diagnosa keperawatan. (Doenges,2000).

Cara pengumpulan data dapat dilakukan dengan beberapa cara yaitu observasi, wawancara serta pemeriksaan fisik. Selain itu dapat juga dengan catatan klien seperti catatan klinik, dokumentasi serta kasus klien, serta literatur yang mencakup semua material, buku-buku, majalah serta surat kabar.
Pengkajian pada klien Hematemesis Melena yang merujuk pada kasus Perdarahan Gastrointestinal atas menurut Doenges (2000):

a. Anamnesis, Pemeriksaan Fisik serta Laboratorium

Anamnesis: perlu ditanyakan tentang:
  • Riwayat penyakit dahulu: hepatitis, penyakit hati menahun, alkohlisme, penyakit lambung, pemakaian obat-obat ulserogenik serta penyakit darah seperti leuikemia, dll.
  • Pada perdarahan karena pecahnya varises esophgaus, tidak ditemukan keluhan nyeri atau pedih di daerah epigastrium
  • Tanda-gejala hemel timbul mendadak
  • Tanyakan prakiraan jumlah darah: misalnya satu gelas, dua gelas atau lainnya
Pemeriksaan Fisik:
  • Keadaan umum
  • Kesadaran
  • Nadi, tekanan darah
  • Tanda-tanda anemia
  • Gejala hipovolemia
  • Tanda-tanda hipertensi portal serta sirosis hati: spider nevi, ginekomasti, eritema palmaris, capit medusae, adanya kolateral, asites, hepatosplenomegali serta edema tungkai.
a. Laboratorium:
  • Hitung darah lengkap: penurunan Hb, Ht, peningkatan leukosit
  • Elektrolit: penurunan kalium serum; peningkatan natrium, glukosa serum serta laktat.
  • Profil hematologi: perpanjangan masa protrombin, tromboplastin
  • Gas darah arteri: alkalosis respiratori, hipoksemia.
b. Pemeriksaan Radiologis
  • Dilakukan dengan pemeriksaan esopagogram untuk daerah esopagus serta double contrast untuk lambung serta duodenum.
  • Pemeriksaan tersebut dilakukan pada berbagai posisi terutama pada 1/3 distal esopagus, kardia serta fundus lambung untuk mencari ada tidaknya varises, sedini mungkin setelah hematemisis berhenti.
c. Pemeriksaan Endoskopi
  • Untuk menentukan asal serta sumber perdarahan
  • Keuntungan lain: dapat diambil foto, aspirasi cairan serta biopsi untuk pemeriksaan sitopatologik
  • Dilakukan sedini mungkin setelah hematemisis berhenti.

Diagnosa Keperawatan
  1. Resiko tinggi terhadap infeksi berhubungan dengan aliran intravena.
  2. Kekurangan volume cairan berhubungan dengan perdarahan (kehilangan secara aktif)
  3. Resiko gangguan perfusi jaringan berhubungan dengan hipovolemik karena perdarahan.
  4. Kurangnya pengetahuan berhubungan dengan kurangnya informasi tentang penyakitnya.

Intervensi Keperawatan

Diagnosa Keperawatan. 1. 

Resiko tinggi terhadap infeksi berhubungan dengan aliran intravena. 

Tujuan : Pasien tidak akan mengalami infeksi nosokomial Pantau adanya distensi abdomen

Intervensi
  • Baringkan pasien pada bagian kepala tempat tidur yang ditinggikan bila segalanya memungkinkan
  • Pertahankan fungsi serta patensi NGT dengan tepat
  • Atasi segera mual
  • Pertahankan kestabilan selang intravena.
  • Ukur suhu tubuh setiap jam
  • Pantau sistem intravena terhadap patensi, infiltrasi, serta tanda-tanda infeksi
  • Ganti letak intravena setiap 48-72 jam serta bila perlu
  • Ganti larutan intravena sedikitnya tiap 24 jam
  • Letak insersi setiap shift
  • Gunakan tehnik aseptik saat mengganti balutan serta selang. Pertahankan balutan bersih serta steril

Diagnosa keperawatan. 2

Kekurangan voleme cairan berhubungan dengan perdarahan (kehilangan secara aktif).

Tujuan : Kebutuhan cairan terpenuhi.

Intervensi : 
  • Catat karakteristik muntah serta/ atau drainase.
  • Awasi tanda vital; bandingkan dengan hasil normal klien/sebelumnya. Ukur TD dengan posisi duduk, berbaring, berdiri bila mungkin .
  • Catat respons fisiologis individual pasien terhadap perdarahan, misalnya perubahan mental, kelemahan, gelisah, ansietas, pucat, berkeringat, takipnea, peningkatan suhu.
  • Awasi masukan serta haluaran serta hubungkan dengan perubahan berat badan. Ukur kehilangan darah/ cairan melalui muntah serta defekasi.
  • Pertahankan tirah baring; mencegah muntah serta tegangan pada saat defekasi. Jadwalkan aktivitas untuk memberikan periode istirahat tanpa gangguan. Hilangkan rangsangan berbahaya.
  • Tinggikan kepala tempat tidur selama pemberian antasida.
Kolaborasi:
  • Berikan cairan/darah sesuai indikasi.
  • Berikan obat antibiotik sesuai indikasi.
  • Awasi pemeriksaan laboratorium; misalnya Hb/ Ht

Diagnosa Keperawatan. 3

Resiko gangguan perfusi jaringan berhubungan dengan hipovolemik karena perdarahan.

Tujuan : Resiko gangguan perfusi jaringan tidak terjadi.

Intervensi
  • Selidiki perubahan tingkat kesadaran, keluhan pusing/ sakit kepala.
  • Auskultasi nadi apikal. Awasi kecepatan jantung/irama bila EKG kontinu ada.
  • Kaji kulit terhadap dingin, pucat, berkeringat, pengisian kapiler lambat, serta nadi perifer lemah.
  • Catat laporan nyeri abdomen, khususnya tiba-tiba nyeri hebat atau nyeri menyebar ke bahu.
  • Observasi kulit untuk pucat, kemerahan. Pijat dengan minyak. Ubah posisi dengan sering.
Kolaborasi
  • Berikan oksigen tambahan sesuai indikasi
  • Berikan cairan IV sesuai indikasi.

Diagnosa Keperawatan. 4. 

Kurangnya pengetahua berhubungan dengan kurangnya informasi tentang penyakitnya

Tujuan : Pengetahuan klien tentang perawatan di rumah bertambah setelah diberikan pendidikan kesehatan.

Intervensi
  • Kaji sejauh mana ketidakmengertian klien serta keluarga tentang penyakit yang diderita.
  • Diskusikan dengan klien untuk melakukan pendidikan kesehatan.
  • Berikan penjelasan tentang penyakit yang klien derita, cara pengobatan serta perawatan di rumah serta pencegahan kekambuhan penyakit.
  • Berikan kesempatan klien serta keluarga untuk berpartisipasi aktif dalam pendidikan kesehatan.
  • Berikan evaluasi terhadap keefektifan pendidikan kesehatan.

Daftar Pustaka
  • Eliastam, M., Sternbach, G., & Bresler, M. (1998). Buku saku : Penuntun kedaruratan medis. ( edisi 5 ). Jakarta ; EGC.
  • Hudak serta Galo. (1996). Keperawatan kritis: Pendekatan holistik. (Vol. II, edisi 6). Jakarta: EGC.
  • Suparman. (1987). Ilmu penyakit dalam. (Jilid I, edisi kedua). Jakarta: Balai Penerbit FKUI.
  • Eliastam, M., Sternbach, G., & Bresler, M. (1998). Buku saku : Penuntun kedaruratan medis. ( edisi 5 ). Jakarta ; EGC.
  • Hudak & Gallo.(1994). Critical care nursing : a holistic approach. (7th edition). Lippincott : Philadelphia..
  • Thelan, et.al. (1994).  Critical care nursing ; Diagnosis and management. (2nd edition). St. louis ; Mosby Company.

Untuk mendownload laporan pendahuluan / LP perdarahan saluran cerna lengkap atas serta bawah, download doc serta pdf, dibawah :
  • Laporan pendahuluan perdarahan saluran cerna doc, (Ambil File)
  • Laporan pendahuluan perdarahan saluran cerna pdf, (Ambil File)
Link Alternatif
Demikian laporan pendahuluan / LP perdarahan saluran cerna lengkap atas serta bawah, download doc serta pdf kami bagikan, semoga dapat membantu teman-teman perawat sekalian dalam pembuatan tugas. silahkan didownload serta diedit sesuai dengan kebutuhan.

0 Response to "Laporan Pendahuluan / LP Perdarahan Saluran Cerna Lengkap Atas serta Bawah, Download Doc serta Pdf"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel